Tingkat buta huruf di Mesir capai 25.8 persen, ini penyebabnya

Mesir meraih rekor salah satu negara dengan angka buta huruf tertinggi di dunia Arab mencapai 25.8 persen (foto: islamicgeo.com)
0 48

Kairo, Okenesia.com – Mesir menempati peringkat ketujuh di antara negara-negara Arab, ke-23 di Afrika dan ke-32 secara global dalam tingkat buta huruf, menurut statistik terbaru dari Badan Pusat untuk Mobilisasi dan Statistik (Pemerintah Mesir).

Tingkat buta huruf di Mesir, menurut laporan yang dikutip Islamicgeo.com, mencapai 25,8 persen, dimana jumlah orang buta huruf (10 tahun ke atas) mencapai 18,4 juta, dibandingkan dengan sensus 2006 sebesar 29,7 persen dengan penurunan hanya 3,9 persen, dibandingkan dengan sekitar 21 persen di dunia Arab.

Dibandingkan dengan dunia Arab, beberapa negara Arab memiliki tingkat buta huruf tidak lebih dari 10 persen, yaitu Qatar, Palestina, Yordania, Bahrain dan Kuwait. Dimana angka buta huruf Palestina menurun menjadi 2,3 persen untuk tahun 2021, menurut Biro Pusat Statistik Palestina. Sementara di Yordania, tingkat buta huruf turun menjadi 5,1 persen, menurut data Departemen Statistik untuk tahun 2020, di Arab Saudi, turun menjadi 3,7 persen.

Tingkat buta huruf tertinggi di Mesir terletak di kegubernuran Shaid, dan Kegubernuran Minya, yang berpenduduk lebih dari 6 juta orang, menduduki puncak daftar kegubernuran tertinggi negara itu dalam hal buta huruf, mencapai 37,2 persen, sedangkan yang terendah tingkat berada di provinsi perbatasan, dan tingkat buta huruf berada di Provinsi Laut Merah, yang dihuni oleh Kurang dari 400 ribu orang 12%.

Meskipun pemberantasan buta huruf dimasukkan dalam Visi Mesir 2030, para pendidik dan pakar pendidikan mengecualikan mereka, dalam pernyataan kepada “ Arabi 21 ””Pencapaian tujuan ini karena alasan terkait dengan lemahnya pengeluaran untuk pendidikan dan mengarahkan pengeluaran untuk proyek-proyek besar yang tidak berguna.

Persentase pengeluaran untuk pendidikan juga tidak melebihi setengah dari persentase minimum yang ditentukan dalam konstitusi, yaitu sekitar 2,42 persen. dari PDB dalam anggaran 2021-2022, sedangkan persentase minimum yang diamanatkan konstitusi adalah 6% (untuk pendidikan universitas dan pra-universitas), menurut Inisiatif Mesir untuk Hak Pribadi

Kembali ke buta huruf

Tentang alasan tingginya angka buta huruf, pakar pendidikan Mesir Alaa Hosni mengatakan: “Menurut perkiraan saya, ini terkait dengan keputusan politik di atas segalanya. Sudah diketahui sejak zaman kuno bahwa memimpin orang bodoh jauh lebih mudah daripada memimpin. orang-orang terpelajar dan berpendidikan yang sangat menyadari hak-hak mereka terhadap penguasa yang berkuasa dan mereka menuntut hak mereka. Administrasi politik-militer sangat konsen membuat perubahan terbatas dalam struktur dan orientasi masyarakat Mesir dan mereka berhasil, lalu mengapa selalu gagal dan proyek pemberantasan buta huruf gagal, bukankah hal ini tidak menimbulkan pertanyaan yang mencurigakan bahwa masalah ini bukan prioritas untuk tujuan politik?

Dan dia mendemonstrasikan paparannya dengan mengatakan, “Anggaran untuk pendidikan pada umumnya sangat lemah, yang membuat kemungkinan besar dan wajar kembali ke buta huruf. Jika anggaran yang dialokasikan untuk pendidikan awal pada semua tahapannya kecil, akankah ada alokasi untuk masalah buta huruf terlebih dahulu? .. Sebaliknya, yang memperburuk adalah bahwa masalah buta huruf tidak termasuk dalam kompetensi Departemen Pendidikan kecuali hanya berkontribusi meningkatkan tingkat buta huruf karena kesalahan urus dan perencanaan.

Untuk mengatasi masalah ini, pakar pendidikan tersebut menjelaskan bahwa “menghadapi dan mengatasi masalah tidak sulit jika ada kemauan politik yang akan menjawab berbagai masalah yang mewakili akar masalah dan permasalahan cabangnya, dan hal ini yang seringkali tidak terdapat pada pemerintahan tirani yang hidup kebodohan masyarakat dan kenaifan rakyat”.

Sehubungan dengan tingginya angka buta huruf di Mesir Hulu (Shaid), di selatan negara itu, Hosni menghubungkan penderitaan penduduk Mesir Hulu dari fenomena negatif ini dengan “sifat masyarakat pertanian dengan permasalahan masyarakat suku dan dampaknya terhadap penurunan tingkat pendidikan, kurangnya perhatian negara pada wilayah-wilayah tersebut dan tidak ada upaya peningkatan kesadaran masyarakat.”

Faktor penentu pemberantasan buta huruf

Sementara itu, pakar pendidikan, Ali Al-Labban, mengidentifikasi tiga faktor penentu pemberantasan buta huruf di Mesir, dan mengatakan: “Tidak ada cara untuk menghilangkan buta huruf kecuali melalui kehadiran kader-kader pendidikan dan akademis yang percaya akan pentingnya pendidikan dan kemajuan bangsa dalam pendidikan, dan mereka ini yang banyak menghuni penjara dan tahanan.”

Dia menambahkan: “Penentu kedua adalah penerapan sistem pendidikan yang mendefinisikan target dan sarananya dan menetapkan rencana yang jelas dan terukur untuk memberantas buta huruf, tetapi sistem ini tidak ada, karena mereka menjadikan pendidikan di luar prioritas mereka, mereka membelanjakan kurang dari setengah anggaran APBN untuk pendidikan dan menganggap bahwa tidak ada manfaat dalam pendidikan. Dan Al-Sisi sebelumnya mengatakan, Apa yang mampu dilakukan pendidikan di tanah air yang hilang?!

Ia melanjutkan: “Penentu ketiga adalah masyarakat yang percaya akan pentingnya pendidikan dan menjadikan guru sebagai panutan, namun yang terjadi adalah media-media pemerintah yang gagal didominasi oleh aktor-aktor drama yang menyimpang, lagu-lagu tidak bernilai dan model yang buruk, dan mereka diekspor sebagai model dan contoh sukses, dan dengan demikian generasi kehilangan kepercayaan mereka pada fungsi dan peran pendidikan.”

Al-Labban bertanya-tanya: “Jika ada kelalaian dalam menaikkan tingkat pendidikan pada tahap wajib pendidikan di sekolah-sekolah pemerintah, bagaimana dengan orang-orang tua? Apakah mereka diperhatikan? Rezim ini tidak melihat pendidikan sebagai hal penting atau pendidik memiliki nilai, dan pendidikan menghadapi menurut klasifikasi internasional berada di bagian ekor daftar negara dalam kualitas pendidikan”.

Kurangnya kemauan politik

Pada gilirannya, ahli keluarga dan masyarakat, Dr. Manal Khader, menilai bahwa “tingginya angka buta huruf di Mesir menegaskan bahwa perhatian negara difokuskan pada aspek selain pendidikan, yang merupakan pondasi negara maju, negara mengerjakan proyek-proyek besar dengan mengorbankan pembangunan manusia yang akan menghuni dan menggunakan proyek-proyek itu dan membantu kebangkitan bangsa.

Dia menambahkan bahwa “Pendidikan publik telah menjadi mahal dan beban mahal bagi keluarga dan mengusir siswa-siswa. Oleh karena itu, Mesir menempati peringkat yang lebih tinggi dalam tingkat buta huruf Arab dan internasional. Ini berdampak negatif pada penduduk pedesaan di Delta dan Mesir Hulu (Shaid). Dan proses pendidikan menjadi bukan tujuan atau prioritas dibandingkan dengan mencari kesempatan kerja.”

Khader menambahkan bahawa ”Ada krisis nyata dalam pendidikan di semua tahapannya karena ruang kelas yang terlalu padat, layanan pendidikan yang rendah, kekurangan guru yang terus-menerus, dan tidak adanya pengawasan dan tindak lanjut terhadap siswa dan guru, dan hal tersebut merupakan kecenderungan sistematis untuk mengabaikan pendidikan publik, yang merupakan hak yang diatur dalam UUD.”

Dia mengakhiri dialognya dengan mengatakan: “Rezim Mesir harus mengarahkan kembali kompas menuju fokus pada siswa, guru dan infrastruktru pendidikan dan menyediakan semua alat dan sarana untuk meningkatkan tingkat pendidikan untuk kebangkitan bangsa dengan ilmu pengetahuan dan bukan proyek-proyek beton dan blok.”

Comments
Loading...